"a compliance auditor, an event planner, a full time wife of MF and a mummy to little adinda "

-mJ


Friday, 7 February 2014

paling indah

haishhhhh..mengeluh panjang
memang bukan elok kalau memulakan ayat mengeluh sebegitu
lama tak singgah menulis, lama tak jenguk membelek

bukan apa, masa punca kita makin renggang sayang


nak tulis, suami ajak jalan bergumbira
nak tulis, anak ajak main sama
nak tulis, kerja menimbun sakit jiwa


semakin dewasa, tahun baru
masih ada ke manusia berhati batu?
harapnya memang sudah berlalu
empunya diri? masih di sini, semakin bahagia
Alhamdulillah

sang suami, buat aku terus jatuh hati
buat aku makin menanti
seadanya aku patut rasa syukur
 
bukan semua memiliki bahagia aku ini
angkuh?tidak sekali
bahagia boleh ditarik sekelip mata
bila kita lupa, bila kita alpa


dorong aku Tuhan untuk terus meminta dariMu
jangan biar syaitan bisik sakit, sedih hidupku
aku tak kisah tak mahu kenang yang dulu dulu

bagi aku tapak jalan ini harus ke depan
berliku? seharusnya begitu
tapi bukan ke belakang terus menoleh 

tapi, aku manusia
medula oblongata selalu berpikir merungkai emosi
yang sepatutnya dah lama aku buang dan kuburkan

senyum
aku senyum bila lihat sang kekasih hati 
lihat si puteri
bahagia
sekurangnya aku mahu mereka rasa bahagia ada aku di sisi

aku mahu ada fungsi di sini
bukan setakat mengharap semua yang ajaib datang berlari

tatkala manusia lain mengharap indah
aku sudah punya yang paling indah
fikir apa lagi?sudah,

memang jalan hidup itu mengajar
minta kau berjaga 
tapi bukan untuk kau hidup dalam kompleks diri
takutkan apa hati?
tangiskan apa lagi?


tak semestinya bila aku jadi puitis, aku banyak masalah
cuma hati cari tangan untuk menulis,
gundah kalau aku belum sempat menyatakan isi hati
terlalu banyak berfikir buat aku emosi
haih,tenangkan aku Tuhan

sudah.
semalam tersentuh
adinda zahara satukan tangan baba dan bonda
tersenyum baba, terharu bonda
ya sayang, kami tahu
sampai kapan takkan mati rasa dan cinta kami itu
bonda janji akan ada senantiasa untuk dinda dan baba