"a compliance auditor, an event planner, a full time wife of MF and a mummy to little adinda "

-mJ


Friday, 25 November 2011

now or never..

Amanah dan tanggungjawab..dua perkara yang mungkin mudah dari segi perkataannya. Mudah untuk kita fahami apa maksudnya tapi bukan mudah untuk kita galas,bukan senang untuk kita pikul

bila Allah amanahkan kita sesuatu, tanggungjawab kita untuk menjaga nikmat itu
sebab tu kita kena hargai nikmat yang dipinjamkan,jangan mudah tamak,jangan lupa diri
nikmat kasih sayang,nikmat rezeki..semuanya pinjaman Tuhan semata

hargai apa yang ada di diepan mata,jangan cuma terus mencari kesempurnaan
kerana mudah sahaja Tuhan tarik pinjamanNya.

selalu kita menangis sesudah kehilangan
selalu kita merindu bila sudah tiada
selalu kita merintih bila sudah kekurangan
tapi kita selalu lupa bersyukur dan menghargai saat bahagia itu milik kita

cerita 'taubat nasuha' di TV3,pernah tengok?
Astarghafirullah..memang menginsafkan
bila kita sia siakan anugerah Allah, mudahnya dia mengambil kembali
'Allah lihat kita dah tak suka, jadi kena pulangkan'

kerana pinjamanNya untuk kita itu amanah
tanggungjawab kita untuk memeliharanya

kisah seorang lelaki yang panas baran akibat ajaran bapanya yang tegas sejak kecil.  Dia yang umpama penuh dendam, hanya tahu melepaskan baran pada isterinya yang sarat mengandung dan anak anak yang masih kecil. Hidup dia senang,mewah. Di luar dia bersuka suka dengan kawan, pulang ke rumah dia cuma tahu membentak dan marah marah. Tanggungjawab menjaga anak 100% diberi pada isteri yang ke hulu ke hilir dengan perut membusung. Seronok dan alpa dengan kehidupan senang dan kawan kawan, tapi kasih sayang sedikit pon dia tak pinjamkan untuk anak isteri. Senyum dan ketawa dia beri untuk kawan kawan,tapi jerit herdik yang dia bawa ke rumah untuh syurga hatinya.
orang kata Tuhan bayar cash,memang begitulah agaknya
Amanh yang dia sia siakan, pemilik tulang rusuk yang dia abaikan milik Allah. Satu hari, malang tidak berbau berpuluh kali si isteri cuba menghubungi si suami, tapi suami yang sibuk bersuka suka tidak menjawab panggilan telefon isteri. Kononnya, tak mahu ada gangguan ketika dengan teman teman. Tapi dia tidak tahu,itulah panggilan terakhir isterinya yang sebenarnya sedang bertarung dengan perompak di rumah. Mereka semua dibunuh dengan kejam, dan saat si suami pulang ke rumah juga dengan perasaan amarah.. dia cuma disambut tubuh tubuh kaku terkujur berlinangan darah,
Saat itu, ya barulah menangis tapi semuanya sudah terlalu lambat bukan?

kenapa manusia mudah hanyut?
kenapa kita lebih suka Tuhan menyedarkan kita setelah kita hilang segalanya?
menangis air mata darah sekali pun takkan terubat
pinjaman Allah untuk kita hari ini hanya sementara, hargai setiapnya kerana esok belum tentu ia kekal di situ untukmu.
Gunakan hari hari tersisa kita untuk orang tersayang, hargai rasa sayang dan kasih mereka untuk kita
jangan mudah lalai
Amanah itu datang dengan tanggungjawab

No comments:

Post a Comment